Najis berlemak pada kanak-kanak

Dihantar oleh Chiquitita ¬ĽKam 27 Okt 2011 09:51 pagi

selamat hari!
Saya mempunyai masalah yang serupa. Anak perempuan saya berumur 4.5 tahun, najisnya menjadi lebih kerap 2-3 minggu yang lalu. Mereka. sebelum dia buang air besar 1-2 kali sehari, lebih kerap genap 1, dan sekarang dia mula buang air besar 2-3 kali. Dia makan dengan baik, secara umum kami tidak mempunyai masalah dengan selera makan, dia ceria, tangkas, tidak mengadu apa-apa, tidak kira bagaimana saya menyiksanya; tinggi 110, tumbuh dengan aktif, berat 20 kg. Najisnya berbentuk, tidak keras, tetapi "sosej", saya tidak boleh menyebutnya cirit-birit; pelbagai warna (bergantung pada apa yang dimakan). Saya belum melihat lendir, kadang-kadang saya nampak makanan yang tidak dicerna dengan baik (atau mungkin ia kelihatan). Dari semasa ke semasa dia mempunyai dorongan palsu, namun, mereka selalu curiga sebelum dia tidur, jadi aku memperlakukan mereka dengan keraguan.

Setakat ini, saya tidak melihat penurunan berat badan yang tajam. Ibu mertua nampaknya melihat lapisan putih di lidah, dia adalah seorang doktor (psikiatri), tetapi dia secara amnya telah meningkatkan kegelisahan dan kecenderungan tertentu terhadap hipokondria, seperti suaminya, yang juga seorang doktor, tetapi yang hanya berjalan di sekitar siling dan mimpi buruk saya - sekiranya dia bukan apa-apa tidak melapor.

Diet: konservatif dalam pemakanan, makan sup secara umum; daging (ayam, ikan) hanya dalam bentuk rebus, potong sup atau dalam bentuk cutlet, dari bijirin - hanya oatmeal dalam susu, setiap hari untuk sarapan, selebihnya makanan - kentang tumbuk, zucchini, terung dengan daging; sebarang pasta; telur dadar; Baiklah, itu sahaja, pada amnya. Sudah tentu, dia makan sosej, jika mereka memberinya sosej, dia juga akan memakannya. Suka penkek, roti, kadang-kadang makan pastri. Dia makan produk susu yang ditapai dengan baik. Tidak minum susu sepenuhnya (hanya bubur dengan susu). Makan hampir semua buah - epal, pisang, pir, jeruk keping, pic (keras - parut sahaja, tidak suka menggigit). Dia sama sekali tidak makan sayur mentah. Hanya minum air, kadang-kadang jus (tidak terlalu digemari).
Namun, suka coklat susu dan gula-gula serupa, tanpa fanatik.

Persoalannya ialah: adakah layak mengembangkan aktiviti yang sibuk dan akan menjalani banyak ujian? Atau adakah patut menunggu / menonton sekarang? Mengapa saya bertanya: kerana tidak begitu mudah untuk pergi dan diuji, akan ada lebih dari satu ujian, dan ini sekurang-kurangnya beberapa kali perjalanan ke kemudahan perubatan semasa musim jangkitan, sekurang-kurangnya 1 sampel darah dari anak kecil, dan ini dengan syarat mereka mengambilnya dengan baik dan mereka akan kelihatan kualitatif (walaupun saya sendiri akan memilih makmal) dengan baik, dll..
Dan soalan kedua: seperti apa? Untuk beberapa penyakit atau metabolisme seperti itu, memandangkan anak itu kecil dan aktif?
Terima kasih banyak orang terlebih dahulu!

Asid lemak pada tinja pada kanak-kanak di bawah umur satu tahun - sebab-sebab penampilannya

Analisis najis adalah salah satu ujian makmal yang paling kerap dirawat pada bayi. Ia membantu mendiagnosis penyakit gastrousus, penyakit berjangkit, parasit, gangguan pencernaan dan penyerapan makanan. Analisis juga menentukan kehadiran lemak tinja. Peningkatan jumlah asid lemak dalam tinja pada bayi mungkin menunjukkan?

Anak kecil

Jenis lemak tinja

Penting! Menentukan kepekatan lemak dalam tinja adalah kaedah terpenting untuk mengesan gangguan pencernaan. Pencernaan lemak yang tidak betul dalam kebanyakan kes adalah isyarat pertama gangguan tersebut. Selepas itu, penyerapan protein dan karbohidrat bertambah buruk.

Sistem pencernaan manusia disesuaikan untuk mencerna dan mengasimilasi nutrien. Protein, karbohidrat dan lemak dicerna menggunakan enzim yang sesuai di pankreas. Pecahan lemak juga disokong oleh hempedu yang dihasilkan oleh hati..

Lipase pankreas adalah enzim yang bertanggungjawab untuk memecahkan lemak. Kekurangannya dan hempedu menyebabkan fakta bahawa lemak tidak dapat dipecah menjadi komponen yang dapat diserap, tetapi hanya dikeluarkan dari badan. Dalam keadaan ini, najis berlemak mungkin muncul pada bayi..

Penyebab lain lemak fecal mungkin penyerapan nutrien, termasuk lemak, dalam usus kecil. Lemak yang tidak diserap dikeluarkan dalam tinja.

Terdapat beberapa jenis lemak tinja:

  1. Asid lemak dan sabun (sebatian asid lemak yang tidak larut dengan kalsium, magnesium) - menunjukkan kekurangan lipase pankreas;
  2. Lemak netral adalah tanda dysbiosis.
  3. Kehadiran lemak, asid dan sabun neutral secara serentak menunjukkan masalah pada usus, di mana terdapat pelanggaran penyerapan..

Jenis lemak tinja

Punca lemak neutral dalam koprogram

Semasa melakukan analisis tinja untuk koprogram, kajian kuantitatif dan kualitatif parameternya dilakukan.

Dalam analisis kualitatif lemak tinja, bilangan globul lemak dalam tinja dikira menggunakan mikroskop. Dua jenis bola ini diukur: lemak dan asid lemak neutral..

Hasil biasa:

  • kurang daripada 60 bola lemak neutral;
  • kurang daripada 100 - untuk asid lemak.

Analisis kuantitatif menentukan bilangan lemak dalam gram dalam 24 jam. Norma untuk bayi kurang dari 1 tahun / 24 jam:

  • pada kanak-kanak yang menggunakan HB, lemak mestilah dari 30 hingga 50% sampel;
  • pada bayi di bawah satu tahun dengan makanan buatan - dari 10 hingga 40% sampel (jumlah kecil najis).

Penting! Kehadiran lemak neutral di dalam najis kanak-kanak bukan sahaja dapat dilihat di bawah mikroskop. Pada kanak-kanak, kotoran berlemak mempunyai tanda-tanda luaran yang dapat ditentukan. Mereka mempunyai struktur seperti tanah liat yang melekit dan bau pedas masam..

Analisis najis untuk coprogram

Terdapat pelbagai sebab mengapa asid lemak terdapat dalam tinja kanak-kanak:

  1. Pencernaan - tiada pemprosesan lemak di usus. Berlaku kerana kekurangan asid hempedu dan enzim pankreas;
  2. Penyerapan lemak yang lemah di dalam usus;
  3. Pengambilan lemak secara berlebihan. Pada bayi, boleh jadi jika susu ibu sangat gemuk..

Lemak netral dalam tinja pada bayi dapat muncul dengan latar belakang banyak patologi:

  1. Penyakit pankreas;
  2. Patologi hati seperti hepatitis, hemochromatosis (pelanggaran proses metabolik yang berkaitan dengan metabolisme zat besi);
  3. Penyakit pundi hempedu dan saluran;
  4. Penyakit Crohn (keradangan kronik saluran usus);
  5. Diverticulosis - proses patologi yang disertai dengan penampilan penonjolan (diverticula) di dinding usus;
  6. Enteritis;
  7. Intoleransi laktosa;
  8. Penyakit seliak (penyakit imun yang berkaitan dengan kekurangan enzim yang memecah gluten);
  9. Dysbacteriosis, yang boleh disebabkan oleh rawatan antibiotik;
  10. Kehadiran parasit di dalam badan.

Penting! Bayi mungkin kekurangan enzim yang diperlukan untuk fungsi normal sistem pencernaan kerana tidak matang. Biasanya, masalah hilang pada kebanyakan bayi pada masa mereka mencapai 4 bulan..

Gejala proses patologi

Manifestasi patologi pertama adalah lebih kerap membuang air besar. Najis berminyak muncul pada bayi, ia dapat memiliki konsistensi pasty, dan ketika najis memerah di tandas, bintik-bintik berminyak tetap ada. Najis boleh kekal warna normal atau menjadi lebih ringan dan lebih kasar.

Gejala yang mungkin bermaksud proses patologi sedang berkembang:

  • kanak-kanak itu sering batuk tanpa kahak;
  • kolik kembung dan usus;

Kolik usus pada bayi

  • bayi berhenti menambah berat badan;
  • membran mukus menjadi kering (bayi boleh menangis tanpa jemu);
  • bayi itu lesu dan tidak apik;
  • mual dan muntah mungkin berlaku.

Jenis steatorrhea dan bahaya patologi

Keadaan patologi di mana najis lemak diperhatikan pada bayi baru lahir disebut steatorrhea. Bergantung pada sebab yang menyebabkannya, jenis berikut dibezakan:

  1. Usus. Apabila lipid tidak diserap dalam saluran usus, tetapi dikeluarkan di dalam tinja;
  2. Pankreas. Ia berlaku akibat gangguan pada pankreas. Ia diperhatikan dengan penurunan sintesis lipase - enzim yang bertanggungjawab untuk pemecahan lemak;
  3. Makanan percuma. Asas patologi jenis ini adalah kekurangan zat makanan. Makanan mengandungi sejumlah besar lemak yang tidak diserap sepenuhnya.

Sekiranya tidak ada rawatan untuk steatorrhea, atau berhenti terlalu cepat, maka keadaan patologi dapat menyebabkan komplikasi serius:

  1. Penyerapan nutrien yang lemah menyumbang kepada perkembangan hipotiroidisme (pengeluaran hormon oleh kelenjar tiroid yang tidak mencukupi), kekurangan vitamin, kekurangan protein dan tisu adiposa;
  2. Pelanggaran keseimbangan air-garam menyebabkan rasa dahaga, edema, dehidrasi dan sawan yang berterusan;
  3. Dengan perkembangan steatorrhea, sejumlah besar kalsium dikeluarkan dari tubuh dengan najis, yang menyebabkan hipokalsemia;
  4. Terhadap latar belakang disfungsi pankreas, perkembangan pankreatitis dan diabetes mellitus adalah mungkin;
  5. Kerja semua organ dan sistem dalaman terganggu. Bayi tidak hanya berhenti menambah berat badan, malah boleh menurunkannya. Kerana fungsi organ yang tidak betul, keadaan keletihan, apatis, ketidakselesaan psiko-emosi mungkin muncul;

Kelesuan dan apatis pada kanak-kanak

  1. Kemungkinan penurunan penglihatan, kemerosotan pembekuan darah.

Langkah pencegahan

Dr. Komarovsky menasihati ibu bapa bayi agar tidak panik apabila asid lemak atau lemak neutral dijumpai dalam tinja. Sekiranya tidak ada gejala serius lain dari perkembangan patologi, seperti bau najis yang busuk, kerap menangis bayi, ruam kulit, dan lain-lain yang tidak disebabkan oleh sebab-sebab yang dapat dilihat, dan bayi berasa baik dan bertambah berat badan, kemungkinan besar ini disebabkan oleh kekurangan enzim, yang sering terjadi pada bayi dengan sistem pencernaan yang baru muncul.

Untuk mendapatkan keputusan ujian yang paling dipercayai, diperlukan pada malam penghantaran dalam tiga hari:

  • jangan gunakan suppositori rektum;
  • jangan gunakan julap;
  • ibu yang menyusu menyusu makanan berlemak, coklat, kacang, buah sitrus.

Penting! Pada bayi, tinja tidak dikumpulkan dari lampin kerana daya serapnya yang tinggi. Untuk ini, permukaan yang bersih dan tahan kelembapan digunakan, misalnya, taplak minyak.

Sekiranya menyusu, ibu mesti mengikuti diet. Adalah mustahak bahawa susu tidak mengandungi lemak yang berlebihan, yang tidak dapat diserap oleh badan bayinya. Makanan berlemak, goreng, daging asap, gula-gula tidak termasuk.

Sekiranya kanak-kanak berusia lebih dari satu tahun mempunyai lemak dalam tinja, perlu dilakukan penyusunan semula diet dan dietnya:

  • memberi makan bayi anda lebih kerap dan dalam bahagian kecil;
  • untuk mengecualikan kesan berbahaya pada pankreas, ginjal, hati, tidak digalakkan memberi garam secara berlebihan, memberi produk bayi yang mengandungi bahan tambahan tiruan;
  • meningkatkan jumlah sayur-sayuran dan buah-buahan.

Anak makan buah

Selalunya, sekatan pengambilan lemak yang sederhana oleh ibu menyusu membolehkan anda menghilangkan lebihan najis bayi mereka. Walau bagaimanapun, apabila tidak mungkin merawat steatorrhea dengan perubahan diet sahaja, disarankan untuk berjumpa pakar. Jenis rawatan akan bergantung pada jenis masalah yang dikenal pasti..

Najis berlemak pada kanak-kanak

Najis berlemak bermaksud tinja yang meninggalkan bintik-bintik berminyak di lampin, berkilat, kurang bersih dari tandas.

Najis berlemak dikaitkan dengan gangguan penyerapan lemak dan boleh berlaku dengan cirit-birit dan sembelit.

Sebab-sebabnya

Lemak (lipid) makanan dicerna dalam usus oleh enzim lipase, yang dihasilkan terutamanya di pankreas. Kadang-kadang kekurangan lipase kongenital berlaku, tetapi pada bayi baru lahir kekurangan ini lebih kerap bersifat sementara, yang berkaitan dengan ketidaksempurnaan pankreas. Kerana tidak matang ini, pengeluaran enzim, termasuk lipase, tidak mencukupi. Kekurangan ini berlaku terutamanya pada bayi pramatang dan kanak-kanak dengan kerencatan pertumbuhan intrauterin..

Sementara itu, alam telah meramalkan keadaan ini dan memberi bayi insurans yang boleh dipercayai: susu ibu mengandungi lipase, yang memudahkan pencernaan lemak. Walau bagaimanapun, jika bayi diberi susu botol, lipase pankreas yang tidak matang dapat nyata secara klinikal.

Selain lipase, komposisi hempedu tertentu diperlukan untuk pencernaan lemak, oleh itu, gangguan metabolisme lemak juga dapat diperhatikan pada anak-anak dengan penyakit hati dan saluran empedu. Penyakit seperti ini dicirikan bukan sahaja oleh najis, tetapi juga lebih ringan daripada biasa.

Diagnostik dan rawatan

Sekiranya kanak-kanak mempunyai najis berlemak, yang disertai dengan sembelit atau cirit-birit, pertama sekali kanak-kanak atau pakar gastroenterologi kanak-kanak tidak termasuk pelanggaran pencernaan lemak. Untuk ini, kajian skatologi ditetapkan (iaitu, kajian tinja), keadaan hati dan pankreas diperiksa (kajian ultrasound, biokimia dan imunologi).

Dalam kes-kes yang sukar, kanak-kanak itu diperiksa di hospital. Untuk kanak-kanak, diet dan persediaan yang mengandungi enzim pankreas dan asid hempedu dipilih. Rawatan hanya ditetapkan oleh doktor, kerana komposisi dan keberkesanan persiapan enzim berbeza, dan terdapat petunjuk dan kontraindikasi tertentu untuknya..

Penyakit seliak

Salah satu penyebab najis lemak terbesar adalah penyakit seliak.

Penyakit seliak adalah penyakit genetik di mana penyerapan zat yang disebut gluten (gluten) terganggu kerana kekurangan enzim. Gluten terdapat dalam banyak biji-bijian dan terdapat dalam banyak makanan. Apabila makanan seperti itu dimakan dalam tubuh pesakit seliak, produk toksik dari pemecahan gluten yang tidak lengkap terkumpul, yang merosakkan selaput lendir usus kecil. Kerosakan ini disertai dengan gangguan penyerapan protein, lemak dan karbohidrat, dan perkembangan sindrom malabsorpsi yang disebut..

Sebagai peraturan, gejala penyakit seliak pertama kali muncul pada anak-anak beberapa waktu setelah pengenalan bijirin (semolina, oatmeal dan bijirin lain) ke dalam makanan. Dalam kes ini, cirit-birit, najis berlemak berlaku. Kanak-kanak seperti itu tumbuh dengan teruk dan bertambah berat badan, menjadi murung dan mudah marah. Lama kelamaan, gejala riket mungkin muncul.

Rawatan Penyakit Seliak

Rawatan utama untuk penyakit seliak adalah diet bebas gluten. Semua bijirin harus dikecualikan dari diet, kecuali beras, soba, jagung, serta produk yang mungkin mengandungnya, termasuk sosis, sosis, dan beberapa makanan dalam tin. Biasanya diet ditambah dengan penghapusan laktosa dan alergen.

Kanak-kanak berumur 1 tahun boleh diresepkan campuran hidrolisat soya atau kasein.

Dalam penyakit seliak, kepatuhan terhadap diet harus seumur hidup, kerana penarikan dari itu tidak hanya dipenuhi dengan kemungkinan proses yang meningkat, tetapi secara signifikan meningkatkan risiko mengembangkan neoplasma ganas, termasuk limfoma usus.

Pematuhan yang ketat terhadap diet dengan permulaan rawatan yang tepat pada masanya membantu memastikan perkembangan normal anak. Sekiranya pematuhan ketat terhadap diet dan terapi tambahan yang mencukupi, kanak-kanak dengan penyakit seliak tidak ketinggalan daripada rakan sebaya mereka dalam perkembangan fizikal atau mental.

kerusi bayi

Dalam praktiknya, saya sering menemui kerisauan ibu yang tidak munasabah mengenai masalah najis pada anak-anak. Masalah yang sepatutnya timbul adalah dua: sembelit atau cirit-birit. Tetapi selalunya ibu mencari masalah di mana ia tidak wujud, tanpa menyedarinya. Apakah jenis kerusi yang sepatutnya dimiliki oleh anak-anak mereka? Mari kita fikirkan.

Oleh itu mari kita mulakan dengan bayi-bayi gembira yang sedang menyusukan bayi. Komposisi susu ibu sangat sesuai untuk bayi anda dan, dengan itu, susu dapat diserap hampir sepenuhnya. Susu ibu mempunyai komposisi yang unik, ini, menurut definisi, satu-satunya sumber semua daya hidup seorang anak pada bulan-bulan pertama kehidupan, dan, pada dasarnya, tidak dapat membahayakan bayi. Bayi yang disusui sepenuhnya jarang mengalami masalah najis! Anak yang diberi susu ibu boleh mempunyai najis dari 10-12 kali sehari, tetapi sedikit demi sedikit, sekitar satu sendok teh, hingga 1 kali seminggu dengan jumlah yang banyak. Pada masa yang sama, dianggap normal jika najis, seperti air, kurus ketika diketuk atau lembek. Najis dengan lendir, gumpalan, kepingan, kadang-kadang dengan "hijau", juga merupakan varian norma. Perhatikan bagaimana tingkah laku anak itu, sama ada dia kelihatan sihat secara luaran, sama ada dia menambah berat badan dengan baik. Sekiranya ini berlaku, bayi anda tidak mempunyai masalah dengan najis!

Di sini saya sangat terkejut oleh banyak ibu yang, jika tidak ada kerusi untuk waktu yang singkat, mencari sembelit mitos pada anak mereka dan mula merawatnya dengan kaedah brutal yang ingin saya katakan "sebelum anda memberi apa-apa pada anak anda (sabun di pantat, memilih dengan sapu kapas, atau dan lebih teruk lagi, termometer kaca), cubalah kaedah ini untuk diri sendiri. " Saya menerangkan dengan popular. Apabila sabun diperkenalkan, yang dikenali sebagai alkali, kerengsaan (paling baik) atau luka bakar kimia pada selaput lendir disebabkan, ini cukup menyakitkan bagi bayi, dia tidak dapat memberitahu anda mengenainya. Akibat kerengsaan, anda akan mendapat najis yang sama dan dengannya radang rektum. Mengenai tongkat dan termometer - pada pendapat saya, dan begitu jelas, dengan tindakan anda, anda boleh menyebabkan kecederaan mekanikal pada usus. Ditambah dengan semua perkara di atas. Perangsang sedemikian menekan refleks semula jadi untuk membuang air besar, dan, dengan demikian, keadaan bertambah buruk dari semasa ke semasa. Untuk menyebabkan refleks buang air besar pada bayi, tekanan tertentu mesti dibuat di rektum, dan apabila terdapat beberapa tinja, tidak ada najis, masing-masing, jadi mungkin diperlukan beberapa jam atau bahkan beberapa hari untuk pengumpulan jumlah yang mencukupi dan bayi melakukan perniagaan saya sendiri, untuk menggembirakan ibu dan ayah.

Tetapi jika anda menambahkan air pada bayi, "Espumizan", "Smecta", dan lain-lain, maka pelanggaran sifat najis tidak dapat dielakkan, kerana kita mengganggu proses fisiologi penjajahan usus dengan mikroflora dan mengganggu pembentukan enzim normal..

Ini secara amnya. Dan sekarang saya akan memikirkan semua "kegembiraan lampin besar"..

Selepas bayi dilahirkan, selama dua hingga tiga hari pertama, najisnya dilambangkan oleh mekonium. Ini adalah jisim zaitun gelap yang terkumpul di usus bayi selama sembilan bulan perkembangan intrauterin. Di sini dan desquamated sel-sel mukosa usus, dan menelan cairan ketuban, sehingga bayi melatih usus untuk bekerja di luar ibu. Meconium mempunyai konsistensi tarry dan praktikalnya tidak berbau. Kebiasaannya, ia mula menonjol dari usus ke luar selepas kelahiran bayi. Dalam dua hingga tiga hari pertama, ia mesti menonjol sepenuhnya. Selanjutnya, sifat kerusi berubah. Ia menjadi lebih kerap, heterogen dalam konsistensi (gumpalan, lendir, bahagian cair) dan warnanya (kawasan hijau gelap bergantian dengan kuning kehijauan dan bahkan keputihan), lebih berair. Kekerapan najis boleh sampai enam atau lebih kali sehari. Najis seperti itu disebut peralihan, dan keadaan itu disebut catarrh usus sementara. Ia dikaitkan dengan proses penjajahan usus oleh mikroflora. Semasa kehamilan yang normal, seorang kanak-kanak dilahirkan dengan usus yang steril, sementara kehidupan luar luar berlaku di dunia mikroorganisma, di mana flora seseorang sangat penting. Sudah pada saat kelahiran, kulit dan selaput lendir anak didiami oleh flora saluran kelahiran ibu. Pada masa akan datang, mikroflora terbentuk kerana mikroorganisma di udara, dalam susu ibu, di tangan kakitangan perubatan dan barang penjagaan. Mikroorganisma, yang masuk ke mukosa usus, menyebabkan proses keradangan tindak balas di dalamnya, yang menampakkan diri dalam bentuk catarrh usus sementara. Proses keradangan ini adalah manifestasi normal penyesuaian anak terhadap keadaan di luar kehidupan rahim dan biasanya hilang dengan sendirinya. Selepas dua hingga tujuh hingga sepuluh hari, najis menjadi seragam secara konsisten (lembek) dan berwarna (kuning), tidak lagi mengandungi lendir dan jarang berlaku. Kepunahan cepat dalam usus seperti ini difasilitasi oleh penyusuan susu ibu, tinggal bersama ibu dan anak, penolakan botol dan puting di hospital. Adalah sangat penting bahawa makanan pertama dan satu-satunya bayi adalah susu ibu. Titisan kolostrum pertama yang diterima oleh anak sebaik sahaja dilahirkan dan pada hari-hari pertama kehidupan sangat berharga untuk pembentukan mikroflora usus normal.

Setelah ibu mengalami penyusuan aktif, bayi mempunyai najis "matang", yang akan kekal sehingga pengenalan makanan tambahan atau makanan tambahan. Ini adalah gruel kuning yang homogen dengan konsistensi krim masam nipis dengan bau susu masam. Najis seperti itu menunjukkan pencernaan susu ibu yang baik. Mengenai kekerapan najis yang normal, kebanyakan bayi baru lahir mengosongkan usus hampir setiap kali makan, iaitu, jumlah pergerakan usus setiap hari dapat mencapai 5-8, dan kadang-kadang bahkan 10.

Namun, ada varian norma yang jarang terjadi, ketika susu ibu dicerna sepenuhnya sehingga praktis tidak ada yang tersisa di dalam usus, dan pergerakan usus dapat terjadi sekali setiap beberapa hari, kadang-kadang bahkan seminggu sekali. Tetapi keadaan seperti ini dapat dianggap sebagai norma hanya dengan latar belakang penyusuan sepenuhnya dan bergantung kepada kesejahteraan bayi (tingkah laku normal, tidak sakit perut dan tekanan yang ketara semasa buang air besar). Sebagai peraturan, ciri ini berkembang pada beberapa bayi tidak lebih awal dari 3 bulan kehidupan. Kotoran dikuasai oleh bifidobakteria, batang asid laktik, dalam jumlah yang lebih kecil - E. coli.

Jumlah tinja pada bulan pertama kehidupan adalah 15 g, dan kemudian secara beransur-ansur meningkat menjadi 40-50 g untuk 1-3 pergerakan usus setiap hari. Bilangan pergerakan usus pada separuh pertama kehidupan boleh mencapai 5 kali sehari, dan selepas 6 bulan - biasanya 2-3 kali sehari.

Dengan pemberian makanan buatan, najis dapat sama seperti semula jadi, atau mempunyai konsistensi yang lebih tebal dan warna yang lebih gelap dan kecoklatan. Buang air besar mesti berlaku sekurang-kurangnya 1 kali sehari, yang lain dianggap sebagai sembelit. Bilangan pergerakan usus pada separuh pertama tahun ini biasanya 3-4 kali sehari, dan pada separuh kedua tahun - 1-2 kali sehari. Jumlah tinja adalah 30-40 g sehari. Dengan pemberian makanan buatan dan campuran, kerana dominasi proses pembusukan, terdapat banyak E. coli di dalam tinja, flora fermentasi (bifidoflora, batang asam laktat) terdapat dalam jumlah yang lebih sedikit. Sebilangan kecil lendir tidak boleh dipentingkan, serta serpihan keputihan kecil, yang hanya menunjukkan susu mengandung lebihan lemak yang tidak mempunyai masa untuk dicerna oleh anak.

Najis kanak-kanak yang lebih tua selalu dihiasi (dalam bentuk sosej), berwarna coklat gelap dan tidak mengandungi kekotoran patologi (lendir, darah).Kekerapan najis 1-2 kali sehari.

Perkara di atas adalah ideal, tetapi, sayangnya, terdapat beberapa penyimpangan dari keadaan "betul" ini. Mana dari mereka yang harus menimbulkan keprihatinan kepada ibu, dan yang mana tidak seharusnya?

Kadang-kadang di dalam tinja anak terdapat campuran ketulan putih, menyerupai keju kotej atau susu masam. Sekiranya pada masa yang sama bayi bertambah berat badan secara normal, keadaan ini bermaksud makan berlebihan. Ini biasanya berlaku jika bayi sering ditawarkan payudara untuk menenangkannya, tanpa mengira sebab yang menyebabkan kegelisahan, dan sejak bayi makan terakhir kali. Tidak ada yang salah dengan ini, hanya sejumlah protein dan lemak susu dalam kes ini yang tidak dicerna dan membentuk "sedimen" serupa dalam tinja. Sekiranya ciri najis ini disertai dengan kenaikan berat badan yang buruk, kemungkinan besar disebabkan oleh jumlah yang tidak mencukupi atau penurunan aktiviti enzim yang dirembeskan oleh kelenjar pencernaan. Sekiranya penurunan berat badan adalah ketara dan tidak cenderung menurun, terapi enzim dilakukan.

Dalam beberapa kes, najis lebih tipis daripada biasa, konsistensi berair, berbuih, dan mempunyai bau yang lebih masam. Sekiranya bayi anda mengalami pergerakan usus pada kapas, anda mungkin dapat melihat zon penyiraman di sekitar noda tinja. Selalunya, dengan keadaan ini, tinja dapat diekskresikan dalam bahagian kecil walaupun gas disalurkan. Warna najis biasanya berwarna kuning atau mustard. Gejala serupa dapat dilihat dengan pencernaan karbohidrat yang tidak mencukupi. Karbohidrat yang tidak dicerna, yang tinggal di usus dalam keadaan tidak berubah, "menarik" sejumlah besar air ke dalam lumennya, sehingga najis menjadi lebih cair. Pada masa yang sama, kekurangan enzim laktase tidak dapat mencerna semua jumlah gula susu - laktosa - yang telah diterima, maka gula ini mulai diperam oleh bakteria usus dengan pembentukan gas, akibatnya, najis mulai berbuih dan lebih banyak gas dilepaskan daripada biasanya. Reaksi tinja yang lebih berasid dengan kebersihan anak yang tidak mencukupi boleh menyebabkan perkembangan ruam lampin.

Ramai pakar pediatrik cenderung cepat mendiagnosis "kekurangan laktase", yang sebenarnya tidak biasa. Dan apa yang sering berlaku? Apa yang selalu dihadapi oleh doktor moden? Dengan intoleransi laktosa akibat penyusuan yang tidak teratur. Ini biasanya berkembang apabila penyusuan susu ibu tidak teratur. Apabila anak mendapat banyak susu depan, kaya dengan laktosa (gula susu) dalam pemberian makanan, dan tidak mendapat susu kembali, yang lebih berlemak dan kaya hanya dengan enzim ini, laktase. Sekiranya ibu memberi makan bayi mengikut jadual, dan tidak berdasarkan permintaan, kira-kira 6-7 kali sehari, "menjimatkan" susu untuk memberi makan, membuang air selepas menyusui, memindahkan bayi ke satu atau payudara yang lain semasa menyusu, kemungkinan mengembangkan laktosa sangat tinggi sikap tidak bertoleransi. Di antara penyusuan, payudara juga mengumpulkan terutamanya susu "depan", susu "punggung", tebal, lebih berlemak, terbentuk terutamanya semasa menghisap bayi. Sekiranya ibu memindahkan bayi 5-10 minit selepas permulaan penyusuan ke payudara yang lain, dia akan menyedut susu keduanya. Ibu akan mengeluarkan susu belakang. Bayi tidak akan menambah berat badan dengan baik, kadang-kadang hanya sedikit. Dia mungkin mempunyai najis yang longgar, hijau dan berbuih. Ibu akan berfikir bahawa dia mempunyai susu buruk, walaupun terdapat banyak susu.

Situasi yang sama boleh berlaku sekiranya ibu menyekat anak untuk menghisap, misalnya, dengan ketat selama 15-20 minit. Bayi sering tidak mempunyai masa untuk mendapatkan susu belakang. Selain itu, dia tidak cukup merangsang payudara untuk menghasilkan susu, jika dia menyusu selama 15-20 minit 6-7 kali sehari.

Lebih jarang daripada yang dijelaskan di atas, terdapat pencernaan laktosa - gula susu. Ini disebabkan oleh perbezaan antara jumlah laktosa yang dibekalkan dengan susu dan enzim laktase yang diperlukan untuk pencernaannya, dan disebut kekurangan laktase. Ini tidak selalu bermaksud penghasilan enzim yang sepadan dalam saluran gastrousus bayi. Mungkin ibu mempunyai laktosa dalam jumlah yang tinggi secara genetik, atau ia meningkat kerana makanannya yang berlebihan dengan produk tenusu, terutama susu segar. Dalam beberapa kes, kekurangan laktase yang teruk seiring dengan dysbiosis usus: tindak balas kandungan usus yang lebih berasid dapat mencegah pertumbuhan flora usus normal, dan sebilangan besar mikroorganisma yang ramah, pada gilirannya, menyukarkan pencernaan karbohidrat..

Untuk mengesahkan diagnosis, perlu menganalisis najis karbohidrat. Untuk menyelesaikan masalah taktik yang betul dalam kes ini, perlu sekali lagi mempertimbangkan keadaan kesihatan remah. Jangan risau jika, walaupun terdapat najis yang "salah", anak kecil anda tidak mengalami kolik dan berat badannya normal. Campur tangan perlu dilakukan sekiranya kekurangan laktase adalah penyebab kolik yang teruk atau teruk. Pertama sekali, diet ibu harus disesuaikan: langkah pertama adalah pengecualian susu segar dari diet, dengan kecekapan yang tidak mencukupi, penurunan ketara dalam jumlah produk susu yang ditapai (kecuali keju, yang hampir tidak mempunyai gula susu). Sekiranya langkah ini tidak mencukupi, rawatan dilakukan dengan menggunakan enzim laktase, yang ditambahkan ke dalam susu ibu semasa memberi makan. Pada masa yang sama, pada tahap sekarang, tidak masuk akal untuk memindahkan anak ke campuran bebas laktosa, dan ini telah terbukti secara saintifik..

Kadang kala najis di lampin berwarna hijau, yang menyebabkan panik di kalangan ibu bapa muda. Ini berlaku pada bayi baru lahir dan bayi kerana bilirubin yang tidak berubah diekskresikan dalam tinja, yang mengoksidakan di udara, dan oleh itu kotoran mempunyai warna kehijauan.

Ia berlaku bahawa najis "matang" tidak lama dibentuk, ia mempunyai sifat peralihan untuk waktu yang lama: dengan kehijauan, kadang-kadang dengan campuran lendir. Mungkin ada beberapa sebab:

- kekurangan zat makanan kerana kekurangan susu pada ibu, menghisap yang tidak mencukupi, payudara yang ketat, puting yang terbalik dan rata, atau atas sebab lain (yang disebut "najis lapar")

- kelaziman buah-buahan dan sayur-sayuran dalam diet ibu berbanding dengan produk lain;

- keradangan mukosa usus.

Keadaan terakhir sering diperhatikan setelah hipoksia menderita semasa melahirkan atau semasa kehamilan, kerana mukosa usus mengalami kekurangan oksigen dan sukar untuk pulih kemudian. Juga, keradangan boleh disebabkan oleh pengaruh bahan sintetik - rasa, pengawet, pewarna yang terdapat dalam makanan ibu..

Apa yang harus dilakukan sekiranya kanak-kanak tidak dapat membina najis normal dalam jangka masa yang lama? Pertama sekali, seseorang harus memberi tumpuan kepada kesejahteraan bayi itu sendiri. Malah bayi yang sihat yang diberi ASI secara eksklusif boleh mempunyai najis peralihan yang berpanjangan. Hakikatnya adalah bahawa tubuh manusia adalah sistem yang kompleks di mana semuanya berlaku mengikut peraturannya sendiri dan dengan kepantasan individu. Penjajahan usus dengan mikroba yang mesra tubuh manusia bukanlah tugas yang cepat dan sukar. Oleh itu, ia dianggap boleh diterima sekiranya, pada bulan pertama kehidupan, bayi yang menyusu akan mempunyai najis peralihan - tertakluk kepada kesihatan yang baik dan peningkatan tinggi dan berat badan yang mencukupi. Apakah maksudnya? Menurut cadangan WHO, kenaikan berat badan minimum yang dibenarkan adalah 500 g sebulan atau, masing-masing, 250 g dalam 2 minggu. Menganggarkan kenaikan berat badan dalam jangka masa yang lebih pendek dianggap tidak betul. Dan walaupun kecenderungan serupa (hijau dalam najis) berlanjutan kemudian, keadaan ini tidak selalu memerlukan rawatan aktif. Sekiranya bayi sihat dan ceria, tidak mengalami sakit perut, biasanya bertambah tinggi dan berat badan, lebih baik meninggalkan semuanya sebagaimana mestinya. Tidak perlu merawat kandungan lampin, anda hanya perlu merawat anak jika ada yang mengganggunya. Mereka belum menghasilkan cara yang lebih baik daripada susu ibu untuk mewujudkan keadaan untuk penjajahan mukosa usus dengan mikroorganisma yang bermanfaat..

Untuk menangani penyelesaian ubat untuk masalah ini (sekali lagi, bukan dengan sendirinya, tetapi atas cadangan doktor) harus dilakukan hanya jika kesihatan bayi menderita; sebagai contoh, dia mengalami kekejangan usus yang teruk, reaksi kulit alergi seperti ruam, gatal-gatal, atau tidak mendapat berat badan yang cukup dan membesar.

Urutan tindakan dalam situasi seperti ini adalah seperti berikut: jika perlu, tentukan terlebih dahulu kenaikan berat badan selama dua minggu terakhir, kemudian periksa dengan teliti dan tetapkan diet ibu. Tidak termasuk: lebihan sayur-sayuran dan buah-buahan; produk yang mengandungi bahan tambahan tiruan (yogurt dengan isi buah, sosej dan sosej, makanan dalam tin, jus industri, gula-gula, serta sediaan vitamin sintetik, termasuk kompleks khas untuk menyusu). Hanya setelah itu dilakukan pemeriksaan - pemeriksaan skatologi (pemeriksaan mikroskopik dan kimia tinja) dan analisis tinja untuk flora. Analisis pertama akan menunjukkan bagaimana proses pencernaan berjalan, dan juga memungkinkan untuk mengecualikan atau mengesahkan kehadiran proses keradangan di usus (peningkatan jumlah leukosit, reaksi najis yang tajam dan pengesanan darah laten di dalamnya mungkin menunjukkannya). Dalam analisis tinja untuk flora, seseorang harus fokus terutamanya pada kehadiran mikroba patogen, yang biasanya tidak ada di usus sama sekali, atau jumlahnya tidak boleh melebihi had tertentu.

Saya tidak akan memikirkan topik sembelit pada bayi. Semuanya dijelaskan secara terperinci dalam artikel berasingan mengenai sembelit..

Akhirnya, bayi anda telah dewasa dan sudah tiba masanya untuk memperkenalkan makanan pelengkap. Anda perlu tahu bahawa penampilan kehijauan di dalam najis boleh berlaku apabila hidangan baru diperkenalkan ke dalam diet bayi. Cara merawatnya?

Pertama sekali, harus diingat bahawa salah satu penyebab umum gangguan pada biocenosis usus adalah preskripsi awal makanan pelengkap atau suplemen vitamin yang tidak dapat dibenarkan. Dengan penyusuan susu ibu yang tulen, adalah awal untuk menawarkan makanan lain, kecuali susu ibu, sebelum usia 6 bulan. Dengan pemberian makanan buatan, syarat-syarat ini dapat beralih ke janji temu lebih awal, tetapi tidak lebih dari 1-1,5 bulan. Di samping itu, pakar pemakanan semakin menentang pengangkatan jus buah sebagai kursus tambahan pertama (berbeza dengan pandangan sebelumnya, yang menurutnya pelantikan jus dianggap betul hampir dari bulan kedua kehidupan!). Jus kaya dengan asam buah, yang dapat memberikan kesan yang terlalu agresif pada mukosa usus, bahkan menimbulkan keradangannya. Sekiranya, setelah menetapkan hidangan baru, terutama sayur-sayuran yang mempunyai warna hijau, anda melihat penampilan najis hijau tanpa gejala lain (kembung dan sakit perut, ruam kulit, perubahan tingkah laku), anda tidak perlu risau. Sekiranya penampilan kehijauan di dalam najis disertai dengan gejala yang disebutkan, penggunaan hidangan lebih lanjut harus dihentikan. Reaksi sedemikian terhadap hidangan baru mungkin bermaksud perkembangan reaksi alergi atau kesukaran mencerna dan mengasimilasinya..

Ia berlaku bahawa apabila bijirin yang mengandung gluten dimasukkan ke dalam makanan (semuanya kecuali beras, soba dan jagung), perubahan dalam tinja diperhatikan. Najis menjadi sangat ringan, kekuningan-kekuningan, berbusa, dan remah-remah, bertentangan dengan jangkaan, mula tidak bertambah, tetapi sebaliknya menurunkan berat badan. Ini mungkin menunjukkan intoleransi gluten - penyakit seliak. Dalam kes ini, anda mesti menghubungi pakar pediatrik dan melakukan pemeriksaan tambahan..

Kadang kala bayi mempunyai najis lemak yang disebut. Najis berlemak bermaksud tinja yang meninggalkan noda berminyak pada lampin, "berbuih" ketika dicuci. Ini adalah pelanggaran penyerapan lemak, yang boleh berlaku dengan cirit-birit dan sembelit. Lemak (lipid) dicerna oleh enzim lipase, yang dihasilkan pada orang dewasa terutamanya oleh pankreas. Kadang-kadang terdapat kekurangan lipase kongenital, tetapi pada bayi baru lahir kita sering berhadapan dengan fakta bahawa fungsi pankreas tidak cukup matang dan sintesis lipase berkurang. Perkara ini berlaku terutamanya bagi bayi pramatang, kanak-kanak dengan kerencatan pertumbuhan intrauterin. Bagi mereka, alam telah menciptakan "tali keselamatan" yang boleh dipercayai: susu ibu mengandungi lipase, yang memudahkan pencernaan lemak. Tetapi jika seorang kanak-kanak menerima pemakanan buatan, maka ketidakmatangan lipase pankreas dapat muncul secara klinikal. Sebagai tambahan kepada enzim, komposisi hempedu tertentu diperlukan untuk mencerna lemak. Oleh itu, pelanggaran metabolisme lemak dapat diperhatikan pada kanak-kanak dengan penyakit hati dan saluran empedu. Bagi kanak-kanak seperti itu, penampilan najis tidak hanya berlemak, tetapi juga lebih ringan daripada biasa. Sekiranya anak anda mempunyai najis berlemak, disertai dengan sembelit atau cirit-birit, maka pertama-tama, pelanggaran pencernaan lemak tidak termasuk. Untuk melakukan ini, kajian scatologis dilakukan (iaitu, kajian tinja - dilakukan di mana-mana klinik), keadaan hati dan pankreas diperiksa (pemeriksaan ultrasound, biokimia dan imunologi). Dalam kes-kes yang sukar, ini biasanya dilakukan di hospital, kerana perjalanan untuk pemeriksaan adalah beban serius bagi anak yang lemah, dan lebih baik memantau keberkesanan rawatan di hospital. Untuk kanak-kanak, diet dan persiapan enzim yang mengandungi enzim pankreas dan asid hempedu dipilih (ubat tertentu disyorkan oleh doktor, kerana komposisi dan keberkesanannya berbeza dan tidak ada ubat universal yang sesuai dalam semua kes).

Bila perlu bimbang dan mengambil tindakan segera?

Ibu Bapa yang terhormat, ingatlah satu peraturan yang tidak berjaya, jika anak anda mempunyai najis berair atau berlendir, muntah dan demam tinggi, dan tidak menambah berat badan, ini adalah tanda-tanda jangkitan. Jangan berlengah memanggil doktor anda. Anak anda memerlukan pertolongan profesional. Ubat-ubatan sendiri dalam keadaan seperti itu berbahaya, dehidrasi, kejang dapat berkembang dengan cepat, dan ini akan berakhir dengan teruk.

Cirit-birit yang disebabkan oleh jangkitan usus. Jangkitan usus adalah perkara biasa pada bayi. Malah ibu bapa yang paling rapi dan rapi tidak selalu dapat mengelakkan jangkitan usus pada bayi mereka. Faktanya ialah fungsi pelindung usus (keasidan jus gastrik, faktor imun tempatan) pada bayi belum terbentuk sepenuhnya, dan beberapa patogen yang tidak berbahaya bagi orang dewasa boleh menyebabkan gangguan serius pada bayi. Sangat sukar untuk dijelaskan kepada penyelidik kecil bahawa anda tidak boleh memasukkan tangan anda ke dalam mulut anda dan segala yang terdapat dalam perjalanan. Jangkitan biasanya bermula secara tiba-tiba - dengan sakit perut (anak menangis, memusingkan kaki) dan cirit-birit (kadang-kadang dengan kemasukan lendir, kehijauan, darah dan kekotoran lain). Jangkitan usus boleh disertai dengan kenaikan suhu, tetapi ini tidak selalu berlaku. Sekiranya ada gejala yang dijelaskan muncul, pastikan untuk menghubungi doktor, dan sebelum dia tiba, cubalah meringankan keadaan anak dengan langkah-langkah berikut. Seorang bayi kehilangan banyak air dan garam dengan najis yang longgar, dan mungkin mengalami dehidrasi. Untuk mengelakkan ini berlaku, bayi mesti diberi salah satu larutan garam yang terdapat di setiap farmasi - misalnya, oralit, rehydron. Enterodesis ubat, selain garam, juga mengandungi karbon aktif, yang menyerap toksin dari usus. Cuba simpan salah satu ubat ini di kabinet ubat rumah anda setiap masa. Biasanya, kanak-kanak itu tidak minum dengan senang hati dalam tempoh ini, tetapi masih diperlukan untuk mengganti sepenuhnya jumlah cecair yang hilang dengan najis dan muntah (adalah wajar untuk mengukur jumlah ini). Sekiranya dia tidak minum dari sebotol, cecair boleh diberikan dari sudu atau bahkan dari pipet - bahagian kecil cecair tidak menimbulkan muntah sebanyak yang besar. Peraturan di sini adalah bahawa untuk setiap najis longgar 50 ml diberikan, dan untuk setiap muntah hingga 100 ml cecair. Lebih baik minum secara pecahan, 3-5 ml (satu sudu teh setiap 5 minit), kerana sejumlah besar cecair yang diminum sekaligus dapat memuntahkan muntah itu sendiri.

Mengapa anda tidak boleh minum air sahaja? Kerana banyak garam hilang dengan kandungan usus, dan kekurangannya akan bertambah buruk jika anda memberikan cecair tanpa garam. Sebagai tambahan kepada penyelesaian untuk mengisi cairan, anak dapat diberi adsorben (smecta, polyphepan, enterosgel) - ubat yang menyerap, seperti span, toksin yang terdapat di dalam usus. Tetapi perlu diingat bahawa dengan menyerap toksin, ubat ini tidak membunuh bakteria patogen. Dalam kuantiti yang banyak, mereka boleh menyebabkan sembelit..

Sekiranya saya memberi makan bayi saya di tengah-tengah jangkitan usus? Ya, makan. Tetapi jumlah makanan sehari harus dikurangkan sebanyak 1 / 3-2 / 3 dibandingkan dengan makanan biasa (bergantung pada jumlah maksimum makanan yang tidak menyebabkan muntah). Sekiranya anak itu disusui, maka teruskan memberinya susu ibu, tetapi lebih baik bagi orang tiruan dalam situasi seperti itu untuk memberikan campuran susu yang ditapai. Makan dengan kerap, tetapi dalam bahagian kecil. Anda boleh menambahkan 1/4 tablet enzim penyediaan mezim-forte pada setiap makanan. Berikut adalah, mungkin, semua langkah yang boleh diambil sebelum ketibaan doktor. Jangan berikan antibiotik kepada bayi tanpa preskripsi doktor: beberapa antibiotik yang sering digunakan untuk jangkitan usus pada orang dewasa dikontraindikasikan pada bayi baru lahir (contohnya, chloramphenicol). Berhati-hati harus diambil semasa menggunakan ubat seperti imodium dan ubat simptomatik lain pada masa bayi - pastikan anda berjumpa doktor!

Apa yang harus menjadi fokus utama pencegahan jangkitan? Pertama sekali - pada pinggan yang digunakan untuk makanan. Ia mesti kering. Sebilangan ibu merebus botol untuk waktu yang lama, tetapi kemudian meninggalkan sedikit kelembapan di dalamnya. Kelembapan menggalakkan pertumbuhan bakteria. Kedua, anda tidak harus sering menuangkan makanan dari satu hidangan ke pinggan yang lain - semakin jarang anda melakukan ini, semakin baik. Itulah sebabnya botol penyusu segera dilekatkan pada pam payudara moden. Akhir sekali, elakkan menjilat pacu, sudu, atau pinggan mangkuk bayi yang lain. Kuman di mulut anda tidak selalu selamat untuk bayi anda (contohnya, bakteria Helicobacter, yang menyebabkan penyakit ulser peptik). Bakteria patogen disebarkan terutamanya dari orang ke orang, jadi lebih baik hanya membilas pacifier yang jatuh di lantai dengan air (paling buruk, bahkan tidak mencucinya sama sekali) daripada menjilatnya.

Jadi, saya akan meringkaskan semua perkara di atas..

Sekiranya anak anda mempunyai masalah dengan najis - pertama sekali, berjumpa doktor. Ketakutan anda tidak selalu nyata, dan perlakuan yang tidak masuk akal kadang-kadang menjadi bumerang.

Apa yang perlu dilakukan dengan cirit-birit berlemak pada kanak-kanak

Cirit-birit sering berlaku dengan gangguan pencernaan pada anak-anak tahun pertama kehidupan, terutama pada musim panas, tetapi najis longgar bukanlah penyakit yang terpisah, ini adalah gejala pelbagai penyakit atau gangguan. Anda mungkin berfikir bahawa cirit-birit akan hilang sendiri pada bayi dan tidak ada yang akan berlaku, tetapi setiap tahun kira-kira lima juta kanak-kanak mati akibat penyakit yang disertai dengan najis longgar..

Untuk menentukan bahawa kanak-kanak mengalami cirit-birit atau najis yang lembut, perlu memerhatikannya; dengan cirit-birit, anak itu akan mengalami cirit-birit yang cair, tidak terkawal dan keinginan untuk mengosongkan usus secepat mungkin. Tidak selalu, dengan jumlah pergerakan usus pada seseorang, seseorang boleh membicarakan cirit-birit, kerana bayi yang disusui mengalami perbuatan buang air besar hingga enam kali sehari, dan artifisial hingga empat. Kotoran normal pada bayi semasa menyusui akan berbentuk konsistensi lembap yang homogen, paling sering berwarna kekuningan, dan ketika memberi makan dengan campuran, ia akan menjadi lebih gelap dan lebih padat. Selepas pengenalan makanan pelengkap, najis anak menjadi kurang kerap dan, pada kebiasaannya, menjadi lebih kurang bentuknya..

Punca yang menyebabkan cirit-birit

Pada masa ini, penyebab najis longgar, terutama pada bayi, adalah penyakit virus - adenovirus, rotavirus. Virus ini boleh menyebabkan penyakit, baik pada musim panas dan musim sejuk, seringkali wabak seperti itu terjadi di hospital atau pasukan kanak-kanak. Parasit juga merupakan salah satu penyebab gangguan pencernaan, terutamanya lamblia, cryptosporidium, microsporidia, dan lain-lain. Dari mengambil ubat, seorang kanak-kanak mungkin mengalami dysbiosis, yang sering ditunjukkan oleh cirit-birit. Dengan kekurangan laktase pada bayi, setelah minum susu, keadaan bertambah buruk, rasa sakit di perut muncul, ada gemuruh dan cirit-birit berlaku. Sekiranya anak mengalami kekurangan gula, maka ada gangguan pencernaan setelah makan makanan dengan gula tambahan. Bayi mempunyai dermatitis enteropati, yang mula menampakkan diri setelah penyusuan berhenti, anak mula menurunkan berat badan, rambut menjadi rapuh dan gugur, najis biasanya cair dan berminyak, kurang dicuci, gejala yang sama berlaku dengan kekurangan zink di dalam badan. Sekiranya anak berusia lebih dari satu tahun, maka dia mungkin mengalami sindrom iritasi usus, yang juga mempengaruhi kerja saluran pencernaan. Cirit-birit boleh menjadi salah satu tanda kolitis ulseratif, penyakit Crohn, kerosakan hati kronik.

Najis berlemak

Ini adalah najis yang meninggalkan noda berminyak dan berkilat pada lampin, pakaian, dan tidak boleh dicuci dari mangkuk tandas. Najis berlemak berlaku dengan cirit-birit dan juga sembelit, dan berlaku kerana penyerapan lemak yang tidak betul. Kekurangan lipase kongenital, yang pada bayi baru lahir biasanya sementara kerana pankreas yang belum matang, menyebabkan gangguan pencernaan di dalam usus. Biasanya, kekurangan seperti itu berlaku pada bayi pramatang atau dengan perkembangan intrauterin yang tidak betul, begitu juga pada bayi yang makan campuran buatan. Walaupun dalam pencernaan lemak, hempedu memainkan peranan penting, dan oleh itu, dalam penyakit saluran empedu atau hati, tinja pada anak-anak pada tahun pertama kehidupan menjadi berkilat dan kadang-kadang ringan.

Semasa pemeriksaan, pakar pediatrik mengecualikan, pencernaan lemak yang tidak betul dan menetapkan pemeriksaan skatologi tinja, ultrasound hati dan pankreas, ujian darah biokimia, dan pemeriksaan imunologi. Kanak-kanak dengan penyakit yang teruk ditempatkan di hospital di bawah pemerhatian, di sana mereka diberi semua manipulasi yang diperlukan dan diet dan ubat-ubatan yang sesuai dipilih, yang merangkumi enzim dan asid hempedu yang diperlukan, menetapkannya, pakar pediatrik mengambil kira semua petunjuk dan kontraindikasi untuk menyembuhkan anak.

Penyakit seliak

Penyakit seperti ini dimanifestasikan oleh gangguan pencernaan kerana penyerapan lemak dan karbohidrat yang tidak betul di usus kecil, penyakit seliak berkembang dengan intoleransi terhadap protein gandum, rai dan gandum, oleh itu manifestasi pertama bermula setelah pengenalan bijirin ke dalam makanan anak.

Penyakit ini biasanya berlaku pada usia dua hingga tiga tahun, kanak-kanak mengalami kelemahan, kelesuan, mereka mudah marah, menangis, selera makan hilang, kulit menjadi pucat, kelemahan otot, anemia, keletihan berkembang.

Pesakit berkembang dengan lemah secara fizikal, ketinggalan pertumbuhan, osteoporosis, riket muncul, kuku berbentuk kacamata jam tangan. Gigi menjadi gelap, karies muncul, perut menjadi besar, kerana kelebihan cecair muncul di gelung usus yang melebar, yang disebut pseudoascitis, dan peningkatan pembentukan gas diperhatikan. Pergerakan usus ringan, berkilat, kerap dan tinggi lemak neutral. Akibat penyakit ini, kekurangan multivitamin, hipoproteinemia, edema boleh berlaku pada kanak-kanak tahun pertama kehidupan, kandungan mineral penting dalam tubuh menurun.

Diagnosis dan rawatan penyakit seliak

Dengan penyakit seliak, sejumlah antibodi spesifik diasingkan, yang dikesan menggunakan kajian diagnostik klinikal. Nilai diagnostik penanda serologi:

  • antibodi terhadap alpha-gliadin dari kelas lgG tidak spesifik, tetapi sangat sensitif hingga 95%, dan antibodi lgA mempunyai kepekaan rendah sekitar 40%;
  • kajian mesti dilakukan hanya dengan ujian baru dengan ciri-ciri yang lebih baik untuk mengesan antibodi;
  • antibodi terhadap TcTG kelas lgA dan lgG sangat sensitif, tetapi tidak spesifik;
  • antibodi terhadap retikulin berlaku pada 40% pesakit;
  • titer semua autoantibodi dikurangkan dengan diet bebas gluten.

Rawatan bermula dengan diet agliadin, yang terdiri dari menghilangkan makanan yang mengandung rai, oat dan tepung gandum dari diet, serta mengurangi jumlah lemak dan kanji. Untuk rawatan, vitamin diresepkan dalam dos besar, enzim untuk meningkatkan fungsi pankreas, zat besi dan kalsium, steroid anabolik, enterosorben, dan juga urutan terapeutik dan gimnastik. Kegagalan untuk mematuhi diet bebas gluten pada masa akan datang dapat mengembangkan patologi onkologi, oleh itu, diagnosis awal dan rawatan yang mencukupi diperlukan.

Cirit-birit akut

Ia biasanya berlaku pada kanak-kanak kerana tidak mematuhi peraturan kebersihan diri, menjilat tangan yang kotor, ketika bermain dengan haiwan, tidak minum air bersih. Penyebabnya adalah virus atau bakteria yang sering menyebabkan gangguan pencernaan, ia biasanya hilang dalam beberapa hari dengan sendirinya, tetapi mungkin ada komplikasi. Tempoh inkubasi untuk jangkitan akut berlangsung dari dua jam hingga 10 hari, manifestasi pertama adalah demam, cirit-birit dan sakit perut. Mungkin terdapat kolik usus, gumpalan darah atau lendir di dalam tinja, kadang-kadang mual dan muntah ditambahkan, yang tanpa rawatan menyebabkan dehidrasi, dalam kes yang teruk, meninges dan paru-paru rosak, kadang-kadang fungsi sendi terganggu, dan ruam muncul pada kulit. Sekiranya kerap muntah bergabung, maka perlu berjumpa doktor, kerana pada kanak-kanak tahun pertama kehidupan, semasa dehidrasi, keadaan kejutan berkembang dengan cepat, anda perlu mula mengisi semula cecair yang hilang secepat mungkin, iaitu, anda perlu minum larutan garam, sementara bayi harus cukup membuang air kecil. Di rumah, anda boleh memberi adsorben yang membuang toksin dari badan, makanan harus lembut dan dicerna dengan baik oleh usus (sup, kentang panggang, nasi).

Sebelum memanggil doktor

Sebelum ketibaan doktor, perlu meninggalkan satu isi periuk atau lampin supaya doktor dapat dengan cepat menentukan diagnosis yang tepat. Selepas setiap perbuatan buang air besar, adalah mustahak untuk mencuci bayi untuk mengelakkan kerengsaan pada kulit, lebih baik selepas mencucinya, pelincirkannya dengan krim bayi. Di rumah, ubat-ubatan untuk cirit-birit boleh digunakan hanya setelah preskripsi doktor, kerana boleh membahayakan lebih banyak lagi, pada suhu tinggi, ubat antipiretik diberikan, dosisnya bergantung pada usia bayi. Anda perlu memikirkan apa yang boleh menyebabkan rasa tidak selesa di perut, mungkin dari beberapa jenis makanan atau makanan baru, jika ini adalah pelanggaran manifestasi alergi, maka setelah membatalkan produk tertentu, semuanya akan pulih sendiri dalam dua hingga tiga hari. Apabila cirit-birit berlaku dengan hidung yang sejuk atau berair, anda mesti terlebih dahulu menyingkirkan penyakit ini.

Dengan muntah dan cirit-birit, dehidrasi berkembang, tahapnya dapat ditentukan di rumah oleh keadaan bayi, oleh kekeringan selaput lendir dan kulit dan jumlah kencing. Cairan yang hilang mesti dikompensasikan dengan larutan garam, dan jika keadaan bertambah buruk, diperlukan rawatan di hospital.

Kesalahan dalam makanan

Selalunya, gangguan najis berlaku kerana pemakanan yang tidak betul, terutama pada usia dini, ketika makan pelbagai gula-gula, jus kalengan, makanan goreng, dan pengambilan buah-buahan dan sayur-sayuran yang berlebihan. Gangguan usus juga boleh berlaku dari makanan yang tidak serasi atau dari makanan berlebihan yang dimakan, terutama selepas cuti..

Dengan perjalanan yang kerap, penempatan semula, gangguan pencernaan mungkin berlaku kerana perubahan iklim, air, makanan, yang disebut cirit-birit pelancong. Pada kanak-kanak tahun pertama kehidupan, ia boleh disertai dengan sakit perut, muntah, sedikit peningkatan suhu, semua ini berlaku setelah penyesuaian dengan keadaan hidup baru, enzim dapat digunakan untuk menjinakkannya, ubat untuk menormalkan najis, antipiretik, berarti menormalkan pergerakan usus.

Bayi sering mengalami gangguan makan (dispepsia), ia berlaku apabila jumlah dan komposisi makanan untuk tahun pertama kehidupan tidak sepadan, iaitu, bayi makan berlebihan, akibatnya cirit-birit, regurgitasi dan bahkan muntah muncul. Untuk menghilangkan manifestasi seperti itu, anda perlu memulihkan rejimen dan pemakanan harian yang betul, mengurangkan jumlah makanan yang dimakan atau menggantinya dengan makanan yang lebih mudah dicerna..

Kekurangan laktase

Ia berlaku apabila terdapat kekurangan atau ketiadaan enzim (laktase memecah gula susu) di dalam usus dan terdapat kekurangan laktase kongenital, iaitu, ia diwarisi dan diperoleh, setelah pelbagai penyakit berjangkit atau dengan manifestasi alergi, kerana penggunaan ubat (antibiotik, agen hormon).

Jenis lain adalah kekurangan laktase sementara, yang berkembang akibat ketidakmatangan usus dan ia hilang dari masa ke masa. Cirit-birit berbuih dengan bau masam muncul, kembung, gemuruh, kolik, regurgitasi dan muntah yang kerap, akibat penurunan berat badan, diagnosis dibuat apabila sejumlah besar karbohidrat dijumpai di dalam tinja. Adalah perlu untuk membuat pengganti produk tenusu, atau, bersama dengan penggunaan susu, memberikan enzim khas dengan laktosa, yang menyumbang kepada pencernaan dan asimilasi susu laktosa. Selepas permulaan rawatan sedemikian, semua gejala secara beransur-ansur hilang dan berat badan mula meningkat. Untuk bayi pada tahun pertama kehidupan dengan memberi makan tiruan, terdapat campuran bebas laktase khas, tetapi pada tahun pertama kehidupan dengan memberi makan semula jadi, anda tidak perlu beralih ke campuran seperti itu, anda hanya perlu memberi enzim bersamaan dengan memberi makan.

Pencegahan gangguan usus

Pemakanan bayi harus betul dan seimbang, anda hanya perlu menggunakan produk yang terbukti dan segar, sayur-sayuran dan buah-buahan harus dicuci dengan teliti sebelum digunakan. Sangat mustahak untuk mencuci tangan sebelum memberi makan, untuk memantau kebersihan mainan, terutama yang bayi ambil di mulutnya, sekiranya terdapat alahan, perlu memastikan bahawa alergen tidak masuk ke dalam badan.

Ubat boleh diberikan di rumah hanya seperti yang ditentukan oleh doktor, dosisnya harus sesuai dengan usia, kerana dysbiosis mungkin timbul akibat overdosis. Peralihan penyakit akut ke penyakit kronik tidak boleh dibenarkan, dan jika ini tidak dapat dielakkan, eksaserbasi harus dirawat tepat pada waktunya.